Itu saya

Itu saya
Aku sayang negaraku. Tanah air ku. Agamaku. Bangsaku & keluargaku.

Nuffnang

Mari faham isi AL-QURAN..

Mari sama-sama kita dengar tafsir AL-QURAN semoga hati kita lembut dan dapat hidaya

CLICK |> FOR THE NEXT SURAH.

Nuffnang Between

Saturday, January 30, 2010

Melawan Nafsu

Dalam kamus dewan nafsu bermaksud keinginan yang keras, dorongan hati. Hawa Nafsu digambarkan pula sebagai kehendakhati yang kuat untuk melakukan sesuatu yang melampau atau kurang baik. Binatang mempunyai nafsu dan begitu juga manusia. Nafsu sangat berbeza-beza. Antara nafsu yang biasa disebut adalah nafsu syahwat, nafsu kuasa, nafsu makan dan pelbagai nafsu yang biasanya membawa kepada kejahatan ataupun keburukan.
Adalah satu kewajiban bagi kita untuk mengawal nafsu. Dalam sebuah hadis Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:
”Orang yang berjihad itu ialah mereka yang berjihad menentang nafsunya. ”

Kemaksiatan kepada Allah terdorong dari pelbagai faktor antaranya faktor dunia, manusia, syaitan dan faktor dalaman adalah nafsu. Manusia wajib melakukan jihad besar yang sangat berat iaitu mengawal nafsu. Rasulullah SAW. bersabda:


قال رسول الله صلىالله عليه وسلم: لا يؤمن أحدكم جتى يكون هواه تبعا لما جئت به.
“Tidak beriman salah seorang diantara kamu sehingga hawa nafsunya mengikuti ajaran yang aku bawa”
Sebelum kita mengawal nafsu. Kita perlu mengenali jenis-jenis nafsu seperti yang tercatat dibawah.
Nafsu terdiri dari tujuh peringkat:

1. Nafsu Ammarah

Nafsu ammarah mengandungi sifat hina dan tercela, sifat kehaiwanan, syaitan dan bangga diri yang hanya layak bagi Tuhan, seperti sifat takbur, memperhambakan manusia, suka disanjung dan dipuja. Sesungguhnya nafsu ammarah itu menyuruh kepada kejahatan.

2. Nafsu Lawwamah
Nafsu Lawwamah adalah dimana keadaan jiwa manusia sentiasa mencela setiap kejahatan dan tidak menyenangi kelakuan yang mirip kepada nafsu binatang. Nafsu lawwamah menghendaki manusia untuk menghayati kebaikan bagi memenuhi keperluan hidup.


3. Nafsu Mulhamah
Nafsu mulhamah ini ialah nafsu yang sudah menerima latihan beberapa proses kesucian dari sifat-sifat hati yang tercemar melalui latihan sufi/ tariqat/ amalan guru lainnya yang mempunyai sanad dari Rasulullah s.a.w.Kesucian hatinya telah menyebabkan segala lintasan kotor atau was was yang ditimbulkan syaitan telah dapat dibuang dan diganti dengan ilham dari malaikat atau Allah.
Ia juga nafsu yang diilham oleh Allah SWT. Ilham iaitu suatu kebenaran yang diberikan Allah kepada makhluk-Nya. Orang yang menerima ilham itu kemudian membenarkannya dan berhasrat untuk mengamalkannya.


4. Nafsu Mutmainnah
Istilah mutmainnah bermaksud tenang, jiwanya tidak tergugat dengan segala kesenangan atau kesusahan, sihat atau sakit, dihina atau dipuji. Semuanya sama saja. Pujian orang tidak menyebabkan hati terasa senang dan tidak berbunga. Orang keji, tidak terasa sakit. Tidak ada perasaan hendak marah atau berdendam. Sebab hatinya sudah tenang, perkara positif atau negatif tidak mengganggunya. Orang ini sudah menjadi wali kecil, berada pada tahap orang-orang yang soleh.


5. Nafsu Radhiah
Orang yang berada di peringkat nafsu radhiah ini, dia me­redhai apa saja yang Allah takdirkan kepadanya. Ia terhibur dengan ujian. Ia merasakan ujian adalah hadiah dari Tuhan. Bila orang menghinanya, dia berterima kasih kepada Tuhan dan dia rasa bahagia. Sebab itu mereka yang berada di ma­qam ini, bila kena pukul, mereka rasa puas. Bila ditampar, se­olah-olah minta ditampar lagi. Nafsunya sudah jadi ma­laikat.


6. Nafsu Mardhiah
Orang yang berada di peringkat nafsu ini ialah apa saja yang mereka lakukan mendapat keredhaan Tuhan. Mereka inilah yang disebut dalam Hadis Qudsi: “Mereka melihat dengan pandangan Tuhan, mendengar dengan pendengaran Tuhan, ber­kata-kata dengan kata-kata Tuhan.” Kata-kata mereka masin, sebab itu mereka cukup menjaga tutur kata. Kalaulah mereka mengatakan celaka, maka celakalah. Karena kata-kata mereka, kata-kata yang diredhai Tuhan. Mereka meman­dang besar apa saja yang Tuhan lakukan.


7. Nafsu Kamilah
Bagi nafsu kami­lah, manusia biasa tidak bisa sampai ke maqam ini. Kamilah hanya derajat untuk para rasul dan para nabi. Manusia biasa hanya sekedar peringkat keenam saja iaitu mardhiah. Ini sudah taraf wali besar.


Apabila kita mengetahui ketujuh-tujuh jenis nafsu ini. Barulah kita mengenali dimanakah tahap nafsu kita. Nafsu perlu dididik. Nafsu yang terdiri akan menjadi jinak. . Nafsu kalau dididik akan jadi pemurah, akan membesarkan Tuhan, tawaduk, tawakal, redha, berkasih sayang dan boleh berlapang dada.


Allah berfirman:
Maksudnya: “Adapun orang yang takut pada kebesaran Tuhannya dan menahan diri dari keinginan hawa nafsunya, maka sesungguhnya Syurgalah tempat tinggalnya.”
(An Naziat: 40-41)


Bagaimana untuk kita mengawal nafsu?
Mengawal nafsu berpandukan akal dan iman. Beza antara manusia dan haiwan adalah terletak kepada akalnya. Sekiranya manusia tidak menggunakan akalnya umpama haiwan malah lebih teruk lagi manusia yang mengunakan akalnya mengikut nafsu. Tarafnya lebih hina dari haiwan itu sendiri. Tetapi bagaimana untuk mengawal nafsu melalui akal semata-mata. Bagaimana akal boleh mengawal nafsu? Pasti pelbagai alasan dikemukakan. Tanpa Ilmu akal tidak sempurna.
Oleh sebab itu, bagi melawan nafsu saya senaraikan 6 tips. Iaitu:
1. Ilmu
Untuk melawan nafsu kita perlu ada ilmu. Untuk mendapatkan ilmu kita perlu mempelajarinya. Misalnya, nafsu makan. Bagaimana mengawal nafsu makan yang berlebihan. Kita perlu tahu akibat makan berlebihan. Nafsu syahwat yang keterlaluan. Menundukkan nafsu syahwat dan nafsu makan dengan berpuasa. Kenapa puasa menundukkan nafsu? Kita perlu ada ilmu yang mendalam berkenaannya.

2. Amal
Sekadar mendapatkan ilmu sahaja tidak cukup mengawal nafsu. Kita mengetahui bahawa seks rambang boleh menyebabkan tersebarnya penyakit AIDS dan HIV. Caranya dengan berpuasa. Namun tanpa menjauhi perbuatan itu kita tidak mendapat apa-apa manfaat pun dari ilmu yang kita pelajari. Oleh itu, Ilmu yang kita pelajari mestilah diikuti dengan amalan. Nafsu syahwat yang mengelojak perlu dilawan dengan mendekatkan diri dengan Allah, hendaklah berpuasa dan mencari pasangan hidup yang sah disisi agama Islam.

3. Tidak menurut kehendak nafsu berpanjangan
Menanamkan konsep "Cukuplah" atau "Enough is Enough", kita perlu berhenti dari mengikut telunjuk nafsu. Misalnya kita berkehendakkan telefon bimbit baru, sedangkan kita telah ada 2 telefon bimbit. Kita perlu melawan kehendak kita seterusnya untuk membeli satu lagi telefon bimbit baru yang canggih+++. Jika kita tidak meletakkan tanda noktah kepada nafsu kita, ibarat kita sudah ada sebuah lembah emas dan kita mahu lagi lembah emas.. bukankah ia nafsu?

Rasulullah SAW. bersabda:
لوكان لإبن أدم واد من مال لابتغى اليه ثانيا ولو كان له واديان لابتغى لهما ثالثا ولايملأ جوف ابن أدم الا الترب ويتوب الله من تاب.

“Andaikata anak Adam memiliki satu lembah berisi harta pasti dia berharap untuk mendapatkan lembah yang kedua. Dan seandainya ia telah memiliki dua lembah berisi harta, pastilah dia berharap lembah yang ke tiga. Tidak ada yang dapat memenuhi keinginan perut anak Adam kecuali tanah (mati dikubur). Allah menerima taubat setiap orang yang bertaubat kepada-Nya”. (HR: Ahmad, Bukhari, Muslim dan Tirmizi)


4. Berdakwah kepada orang lain tidak menurut nafsu agar ia boleh mengajar diri sendiri.
Apabila kita menasihati orang lain supaya meninggalkan sesuatu yang jahat maka kita sendiri perlu meninggalkan perkara tersebut. Sebelum menasihati orang lain, kita perlu menasihati diri sendiri untuk menjadi baik dahulu. Semestinya dengan cara itu, kita dpat melawan nafsu kita sendiri. Apabila kita berdakwah kepada orang lain, apa yang kita sampaikan juga ada terkesan pada diri sendiri juga.


5. Bersabar.
Bersabar dalam banyak perkara. Bersabar dari mengikut telunjuk nafsu yang bergejolak dalam diri, bersabar dari godaan syaitan, teman ataupun bersekitaran yang mendorong kita meningkatkan peluang untuk bernafsu. Kita juga bersabar dalam menuntut ilmu, bersabar dalam melaksanakan amalan dari ilmu yang kita perolehi, bersabar dalam menurut kehendak nafsu serta bersabar dalam berdakwah.
6. Berdoa kepada Allah.
Kita meminta kepada Allah agar terhindar dari dorongan hawa nafsu, dapat mengawal nafsu dan melawannya. Bolehlah melawati laman ini mencari doa-doa melawan nafsu: http://doaharian.blogspot.com/

Tip ini saya perolehi ketika mendengar ceramah dari Ustazah Dato' Fatma El-Zahra di TV9 dalam Usrah. Dan sebahagiannya saya cari sendiri di dalam blog dan laman web untuk dikongsi ilmu bersama. Insya Allah.

Rujukan

No comments:

Post a Comment